Halaman

Selasa, Februari 08, 2005

Terima kasih Ibu - 2

Terima kasih ibu,
kerana mengizinkan aku menjadi menantu Mu,
dalam sesingkat waktu,
Aku memanggil Ibu.
Setelah aku tak punya Ibu
ketika menjadi piatu...
Kau tetap Ibu walaupun tidak mengandungkan aku
dan tidak menyusukan aku


Terima kasih Ibu,
kerana kau melahirkan untukKu, seorang kekasih,
seorang teman karib juga seorang isteri untukKu.
Kini menjadi ibu untuk anak-anakKu

Terima kasih Ibu,
Dalam pilu kau pergi.
Walau sekelip cuma kami berbakti
Itu ketentuan Ilahi.

Kau Ibu MertuaKu,
Yang telah mewarnai kehidupan ini.
Dengan kerenah kami
Kau pergi dalam pilu, anak-anak dan cucu-cucumu..........

A. Raai Osman
Jalan Bakariah, Muar, Johor.
26 Disember 2004

**Disiarkan oleh SENADA, UKM; Januari 2005

Tiada ulasan: